Dalam terakhir | Diam Membisu - Kumpulan Cerpen, Puisi, Tulisan dan Hal-hal yang Terjadi di Sekitar Kita

Dalam terakhir




Dalam terakhir sebelum aku mati
Sebelum diri temui sepi
Akan aku buka pintu dan hinggap di taman kita dulu
Bertukar canda padamu tentang segala kata tak baku
Sebab segala keinginan telah temui batasnya


Dalam terakhir sebelum aku mati
Sampai dititik habis naluri
Aku ingin buat kopi pekat dalam peraduan
Tanpa gula, tawar saja
Sembari kita selami sekat yang belum terjamah
Karena dalam sepenggal  itu tak sempat menyentuhku


Mari
Tak perlu kita menoleh
Walau aku tahu ada segenggam tertinggal
Dan entah dalam dingin apa aku berkehendak


Dingin tetap lamat-lamat

Dalam malam sungguh teramat

Share this:

diamembisu.com

Hai! Saya Akbar Hari Moe. Penyuka dunia kepenulisan dan seni sastra. diamembisu.com merupakan self project sejak tahun 2011 hingga sekarang. diamembisu.com percaya, semua orang perlu didengar dan dimengerti. Dan lewat puisi, hal tersebut bisa dipenuhi

0 komentar:

Post a Comment